Wednesday, 13 December 2017

TEORI TENTANG NERO [ BLACK CLOVER ]

Selain misteri tentang Grimoire semanggi berdaun lima milik Asta, salah satu misteri terbesar lain dalam serial Black Clover adalah tentang Nero.

Nero merupakan seekor anti birds atau burung anti sihir yang selalu menempel kepada Asta sejak pertama kali bertemu di Ujian Ksatria Sihir.

Anti Birds ini adalah spesies burung yang hobinya mengganggu orang-orang yang memiliki kualitas mana atau kekuatan sihir yang rendah.

Konon burung ini hanya dilepaskan saat musim Ujian Ksatria Sihir dimulai untuk mengganggu calon-calon ksatria sihir yang memiliki mana lemah.

Semakin lemah kekuatan mana yang dimiliki oleh seseorang, maka semakin berani si anti birds ini mengganggunya.

Dan Asta adalah orang yang tidak memiliki mana sedikitpun di dalam tubuhnya. Oleh karenanya dirinya langsung dikerubuti buanyak anti birds saat akan mengikuti ujian Ksatria sihir.

Namun uniknya, ada satu anti birds yang benar-benar tidak mau lepas darinya. Bahkan dia sampai rela bersembunyi di dalam bajunya Asta hingga berhari-hari lamanya, dan baru keluar saat Asta mendapatkan misi pertamanya ke desa Sosshi.

Anti birds inilah yang kemudian diberi nama Nero oleh Luck.
TEORI TENTANG NERO BLACK CLOVER

Berbeda dengan anti birds kebanyakan, Nero ini memiliki ciri fisik yang berbeda dengan anti birds lain.

Salah satu yang paling mencolok yang membedakannya dengan anti birds lain adalah dua jambul di kepalanya yang menyerupai tanduk iblis, serta dua bulu ekornya yang meruncing seperti mata kail yang mirip seperti ekor iblis.

Hal ini kemudian memunculkan teori kalau Nero ini memiliki hubungan dengan iblis yang dulu dikalahkan oleh Kaisar Sihir Pertama.

Terlebih lagi, orang yang menjadi inangnya adalah seorang pengguna Grimoire iblis semanggi berdaun lima.

Dan keanehan tentang Nero ini menjadi semakin menarik untuk dibahas karena sepertinya Nero juga memiliki ketertarikan yang begitu kuat terhadap magic stones yang diincar oleh sebuah organisasi misterius bernama White Night Eye.

Kelompok White Night Eye ini memiliki lambang organisasi yang menyerupai kunci dengan gagang berbentuk tiga mata.

Dan tiga orang penyihir terkuat mereka, atau anggap saja 3 komandan divisi mereka, memiliki perubahan bentuk demonic yang juga bermata tiga.

Mirip seperti ciri-ciri iblis yang pernah dikalahkan oleh Kaisar Sihir Pertama.

Dengan rentetan fakta ini maka lengkap sudah kecurigaan kita terhadap Nero yang mungkin merupakan bagian dari White Night Eye.

Atau yang lebih ekstrim lagi, Nero ini adalah pemimpin sesungguhnya dari White Night Eye yang telah memanipulasi Licht, Pemimpin White Night Eye saat ini.

Licht sendiri konon merupakan seseorang dari bangsa peri. Bangsa peri inilah satu-satunya ras yang bisa menggunakan kekuatan dari magic Stones.

Dengan menggunakan kekuatan dari Magic Stones inilah, mereka bisa memanggil Demon God bermata tiga.

Yang sepertinya Demon God bermata tiga inilah iblis yang dikalahkan oleh Kaisar sihir yang pertama.

Dan berdasarkan fakta terbaru, tetua peri atau sebut saja Raja peri, adalah pemilik sebenarnya dari anti magic weapon. Termasuk dua pedang iblis yang selalu dipakai oleh Asta.

Dengan begini semakin jelas sudah benang merah antara Asta, Grimoire iblis, bangsa peri, Anti Magic Weapon, dan Nero.

Kesimpulan kami adalah... Atau lebih tepatnya, teori kami adalah...

Pertarungan antara Kaisar sihir pertama dengan iblis adalah pertarungan antara manusia dengan bangsa peri. Kaisar sihir mewakili manusia, sementara si iblis atau Demon God mewakili peri.

Menurut analisa kami, bangsa peri sendiri terbagi dalam 2 sekte, yang satu ingin hidup berdampingan dengan manusia, sementara yang satunya menganggap manusia adalah musuh.

Dan yang menganggap manusia adalah musuh ini adalah sekte yang memanggil Demon God untuk menghancurkan Clover Kingdom.

Kami rasa sekte ini bertentangan dengan kebijakan Raja Peri terdahulu yang menginginkan  bangsa Peri bisa hidup berdampingan dengan manusia.

Seperti yang kita tahu, Raja Peri adalah pemilik asli dari Anti Magic Weapon. Jadi, besar kemungkinan Asta ini adalah keturunan dari si Raja Peri.

Karena seperti yang kita tahu, ada salah satu chapter dalam manga, yang saya lupa chapter berapa, yang seolah menyebutkan kalau orang tua dari Yuno dan Asta adalah bangsa Peri.

Oleh karenanya Asta memiliki kemampuan untuk menggunakan anti magic weapon seperti si Raja Peri. Dan Yuno mendapatkan Grimoire Semanggi berdaun 4 seperti Kaisar Sihir Pertama.

Kami rasa, sihir iblis dan anti magic weapon yang digunakan oleh Asta dan Raja Peri ini bukanlah sihir kegelapan. Melainkan sihir yang khusus diciptakan untuk membunuh iblis, atau Demon Slayer Magic.

Selain itu, kami rasa legenda tentang Kaisar sihir yang mengalahkan iblis sendirian adalah legenda yang sudah direkayasa.

Mungkin yang terjadi sebenarnya adalah Kaisar Sihir dibantu Raja Peri untuk mengalahkan Dewa Iblis atau Demon God.

Namun karena kehadiran Demon God sendiri merupakan akibat dari ulah salah satu oknum dari bangsa peri, maka Raja Peri meminta agar dirinya disembunyikan dari sejarah Kerajaan Clover tersebut.

Nah karena saat ini seorang keturunan bangsa peri yang bernama Licht mulai mengumpulkan kembali Magic Stone untuk membangkitkan Demon God, maka Grimoire berdaun 5 milik Raja Peri kembali muncul di dunia untuk mengatasi hal tersebut.

Namun ironisnya, Grimoire yang digunakan oleh Licht justru sangat mirip dengan Grimoire yang pernah dipakai oleh Kaisar Sihir Pertama, yaitu Grimoire semanggi berdaun 4 dengan elemen cahaya.

Sejarah tersebut kami rasa juga berhubungan dengan Nero.

Menurut kami, Nero begitu tertarik dengan Magic Stone dan Asta bukan karena dia adalah anggota White Night Eye. Tapi justru sebaliknya.

Dengan mendekati Asta dan menyimpan Magic Stone, Nero bermaksud untuk mencegah agar sejarah kelam Kerajaan Clover tidak terulang lagi. Mencegah agar Demon God tidak lagi bangkit.

Jika kami tidak salah, lobang magic stone yang ada di sebuah batu sepirot milik White Night Eye jumlahnya ada 10.

Jika tidak lengkap 10 batu yang terkumpul, maka Demon God tidak bisa dipanggil.

Jika Nero terus menyimpan salah satu saja Magic Stone bersamanya dan Asta, maka Demon God tidak akan pernah bisa dipanggil ke dunia.

Kami rasa, Nero ini adalah semacam jelmaan dari spirit Raja Peri, si pengguna kekuatan Anti Magic yang pertama.

Sehingga keberadaannya di dekat Asta, tidak hanya untuk mengamati perkembangan Asta tetapi juga untuk memastikan kalau Asta akan menemukan item-item yang sudah dia tinggalkan di dunia.

Salah satu contohnya adalah saat Nero membimbing Asta dan kawan-kawan memasuki sebuah dungeon misterius dimana Asta pada akhirnya menemukan sebuah pedang anti sihir yang lain.

Pada teori kami sebelumnya, kami berpendapat kalau Asta ini adalah reinkarnasi iblis, dan Grimoire semanggi berdaun lima miliknya adalah portal untuk si iblis keluar kembali ke dunia.

Kami tarik kembali teori tersebut yang saat itu kami buat dengan data yang belum terlalu lengkap, karena saat itu kami baru membaca manganya sampai chapter 50-an.

Kini kami lebih yakin kalau Asta bukanlah reinkarnasi iblis, melainkan keturunan dari Raja Peri terdahulu. Dan kekuatan iblis yang dimiliki Asta bukanlah benar-benar kekuatan iblis, melainkan kekuatan pembunuh iblis atau Demon slayer magic.

Sementara Nero adalah jelmaan dari spirit raja peri terdahulu yang ada untuk mengawasi perkembangan Asta dan Grimoire anti sihirnya, serta memastikan agar magic stone tidak sampai jatuh ke tangan bangsa peri semuanya.

Meskipun demikian, tidak menutup kemungkinan kalau Nero ini memang hanyalah binatang pendamping biasa yang tidak punya motif ataupun kekuatan spesial, seperti Happy yang menjadi Exceed pendampingnya Natsu Dragneel dalam FAIRY TAIL.

Tapi kami tetap yakin kalau Nero ini punya hubungan dengan bangsa peri.

Bisa saja dia adalah binatang pendampingnya Raja Peri terdahulu, yang merasa nyaman di dekat Asta karena Asta memiliki banyak kemiripan dengan Raja Peri terdahulu.

Namun yang pasti Nero ini bukan anti birds, biasa. Karena bentuknya yang berbeda dengan anti birds lainnya, ya setidaknya Nero ini mungkin rajanya para Anti birds.

Bagaimana menurut kalian?

Terima kasih sudah mampir ke channel kami. Jangan lupa Like, Share, dan Subscribe jika menurut kalian video-video kami cukup menarik untuk ditonton.

Sampai ketemu lagi dalam video kami yang berikutnya, and see ya!!!

Monday, 11 December 2017

[ REVIEW DBS 119 + PREVIEW DBS 120 ] Njir!!! Yang keluar arena beneran yang botak!!!

Dragon Ball Super episode 119 ini bener-bener jauh dari apa yang sudah kami prediksikan di video kami sebelumnya.

Kami bener-bener teripu oleh cuplikan-cuplikan adegan yang ditampilkan dalam video Preview minggu lalu.

Meski ada beberapa prediksi kami yang lumayan jitu juga sih. 

Seperti Vegeta yang dengan mudahnya mengalahkan Katopesla lalu hampir jatuh keluar arena karena didorong Damom dari belakang, serta Android 17 yang akan mendepak si manusia serangga keluar arena. 

Tapi kami tak menyangka kalau Gamisarasu adalah karakter yang beneran transparan. Dia tidak terlihat karena emang tubuhnya tembus pandang. 

Dan tembus pandangnya ini beneran tembus pandang, bukan mimikri seperti yang biasa dilakukan oleh bunglon.

Ternyata yang ukuran tubuhnya kecil itu cuma si Damom. Dan untuk si Gamasarasu ini ukurannya lumayan gede lah.

Dan untuk kasus Piccolo, sebenarnya kami sudah pernah memprediksikan sebelumnya dalam video SPOILER Episode 116 - 119, kalau yang akan keluar arena adalah yang kepalanya Botak. Karena 3 petarung sebelumnya yang sudah tereliminasi semuanya kepalanya botak.

Tapi saat itu ada yang komentar, katanya prediksi kami terlalu rasis. Masak keluar arena gara-gara kepalanya botak. Jadinya di video Preview kami yang minggu lalu, prediksinya kami alihkan ke Android 18.

Eeee, ternyata malah salah!!!
REVIEW DBS 119 + PREVIEW DBS 120

O iya karena video-video review episode Dragon Ball Super kami yang sebelumnya hampir separonya sudah di block oleh TOEI ANIMATION karena terkena pasal pelanggaran hak cipta, mulai saat ini, kami akan mengurangi jumlah potongan video dalam review kami.

Sebagai gantinya kami akan masukkan screenshoot adegannya saja. Sorry lho ya!!! 

Nah, masuk ke review.

Diluar dugaan, ternyata petarung universe 7 pertama yang diserang oleh Damom dan Gamisarasu adalah Vegeta, bukan Android 17 dan 18.

Nyaris saja Vegeta jatuh keluar arena setelah menerima dorongan dari Damom.

Kenapa kami yakin kalau yang menyerang Vegeta adalah Damom, bukan Gamisarasu? Karena yang diserang adalah bagian kakinya.

Sementara Gamisarasu cenderung lebih akan mendorong bagian punggung, seperti yang dia lakukan kepada Gohan, daripada menjegal bagian kaki.

Berbeda dengan Vegeta yang refleksnya cukup sigap untuk segera berpegangan pada dinding arena, Son Gohan nyaris saja jatuh keluar arena jika tidak ditolong oleh Piccolo.

Dan Piccolo benar-benar menjadi dewa penolong Universe 7 setelah dia juga menyelamatkan Android 18 dari serangan Gamisarasu.

Tidak cukup hanya sebagai dewa penolong Piccolo juga menjadi actor intelektual atas keluarnya Gamisarasu dari arena pertarungan.

Kembali kerjasamanya dengan Son Gohan terbukti cukup manjur untuk menjaga momentum kemenangan para petarung Universe 7 atas Universe lain.

Setelah Gamisarasu keluar arena, Dewa Penghancur Universe 4, Quitella memerintahkan Shantsa untuk menyerang para petarung Universe 7 menggunakan teknik ilusinya.

Dan lagi-lagi, serangan dari Univese 4 ini digagalkan oleh kombinasi Piccolo dan Gohan. 

Piccolo benar-benar jadi Man of The Match di episode kali ini dengan menjatuhkan 2 orang petarung dari Universe 4. 

Meskipun setelahnya dia harus terlempar keluar arena, karena didorong oleh Damom, petarung terakhir dari Univer 4, saat sedang lengah di pinggir arena.

Setelah menjatuhkan Piccolo, si Damom ini kemudian menyerang Android 17 dengan pola serangan yang serupa.

Untungnya, Son Goku berhasil menangkap Android 17 tepat di pinggiran arena, sebelum dia jatuh terlempar keluar.

Dan seperti dugaan kami sebelumnya, Android 17 lah yang pada akhirnya mengalahkan si manusia serangga ini.

Meskipun kami tidak terpikir kalau Android 17 sampai harus dibantu oleh Son Goku untuk bisa menangkapnya lalu menendangnya dengan gaya tendangan Kapten Tsubasa.

Entah ini memang suatu bentuk keguoblokan Universe 4 yang salah pilih lawan dan strategi atau memang mereka sedang cari mati.

Jika mereka punya 2 petarung yang tidak terlihat serta seorang patarung pengguna Genjutsu yang sulit dideteksi keberadaannya, seharus mereka hanya perlu bersembunyi. Ngapain mereka ikut-ikutan menyerang Universe 7.

Dan dengan dimusnahkannya Universe 4, maka yang tersisa di arena tinggallah Universe 3, 7, dan 11.

Dimana pada episode berikutnya, para petarung Universe 3 ini akan sekonyong-konyong menyerang petarung dari universe 7.

Entah kenapa yang menjadi sasaran selalu dan selalu Universe 7. Jadinya, nyaris semua alam semesta musnah gara-gara dikalahkan oleh petarung Universe 7.

Nah, para petarung dari Universe 3 yang didominasi oleh kaum robot ini, ternyata punya kemampuan untuk menyatukan tubuh menjadi semacam Megazord.

Dan sepertinya kemampuan gabungan mereka ini lumayan kuat juga, karena di dalam preview, nampak kalau mereka sampai harus dihadapi oleh dua orang Super Saiyan Blue + Mystic Form Gohan.

Berdasarkan info yang kami dapat dari Otakukart, Arc ini akan berakhir di episode 133. Itu berarti Arc Turnamen Of Power akan berakhir dalam 13 episode lagi.

Karena sekarang sudah memasuki episode 120, dan pertarungan melawan Universe 11 masih belum dilanjutkan lagi, besar kemungkinan di episode 120 ini akan ada petarung dari Universe 7 yang akan keluar arena lagi.

Entah itu karena dikalahkan oleh petarung Universe 3 atau petarung dari Universe 11.

Dengan asumsi pertarungan final antara Goku vs Jiren akan berlangsung selama 5 episode, ditambah pertarungan antara Vegeta vs Jiren yang mungkin akan berlangsung lebih dari 2 episode, dimulai dari Episode 122 tahun depan, maka besar kemungkinan akan ada 1 atau 2 petarung dari universe 7 yang akan keluar arena di episode 120 - 121 nanti.

Kami perkirakan Universe 7 akan menyisakan 4 petarung terakhir saat melawan Universe 11 nanti.

Empat petarung tersebut adalah Goku, Vegeta, Gohan, dan Frieza.

Mungkin Goku nanti akan berhadapan dengan Jiren. Vegeta melawan Toppo, dan Gohan melawan Dyspo. Sementara Frieza hanya akan menonton dan mencari kesempatan untuk menyerang.

Nah kami rasa, Android 17 dan Android 18 ini akan keluar arena di episode 120 - 121 mendatang.

Bagaimana menurut kalian? 

Terima kasih sudah mampir ke channel kami. Jangan Lupa Like, Share, dan Subscribe jika menurut kalian video video kami cukup menarik untuk ditonton.

Sampai ketemu lagi dalam video kami yang berikutnya, and See ya!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Sweet Tomatoes Printable Coupons